laporan pendahuluan hipertensi

PENGERTIAN

Hipertensi adalah suatu keadaan dimana tekanan darah sistolik ≥ 140 mm Hg dan tekanan darah diastolik ≥ 90 mmHg (Joint National Committe on Prevention Detection, Evaluation, and Treatment of High Pressure VII (JNC VII), 2003). Pada kelompok usia lanjut, hipertensi didefinisikan sebagai tekanan sistolik ≥ 160 mmHg dan tekanan diastolik ≥ 90 mmHg (Smeltzer & Bare, 2002).  

EPIDEMIOLOGI

Kejadian hipertensi terus mengalami penngkatan dari tahun ke tahun. Data World Hypertension League Brochure 2009 menyebutkan bahwa hipertensi diderita lebih dari 1,5 miliar jiwa di seluruh dunia. Kejadian hipertensi juga terus mengalami peningkatan di wilayah Indonesia. Hasil Riset Kesehatan Dasar (2007) menyatakan bahwa prevalensi hipertensi di Indonesia sebesar 31,7%. Data Kementrian Kesehatan RI 2009 prevalensi hipertensi sebesar 29,6% dan meningkat menjadi 34,1% pada tahun 2010. Prevalensi ini selanjutnya diestimasi akan meningkat menjadi 37% pada tahun 2015 dan 42 % pada tahun 2025 (Indonesian Society of Hypertension, 2012).

PENYEBAB

Berdasarkan etiologinya Hipertensi dibagi menjadi 2 golongan yaitu (Smeltzer, 2001):

  1. Hipertensi Esensial (Primer) yaitu Hipertensi yang penyebabnya tidak diketahui namun banyak faktor yang mempengaruhi seperti genetika, lingkungan, hiperaktivitas, susunan saraf simpatik, sistem renin angiotensin, defek dalam eksresi Na, peningkatan Na dan Ca intraseluler, dan factor-faktor yang meningkatka risiko, seperti obesitas, alkohol, merokok serta polisitemia.
  2. Hipertensi Sekunder atau hipertensi renal. Penyebab spesifiknya diketahui seperti penggunaan estrogen, penyakit ginjal, hipertensi vascular renal, hiperaldosteronisme primer dan sindrom cushing, feokromositoma, koarktasio aorta, hipertensi yang berhubungan dengan kehamilan, dan lain – lain.

Corwin (2009) menyebutkan penyebab hipertensi pada orang dengan lanjut usia adalah terjadinya perubahan – perubahan pada: a. Elastisitas dinding aorta menurun

  1. Katup jantung menebal dan menjadi kaku
  2. Kemampuan jantung memompa darah menurun1% setiap tahun sesudah berumur 20 tahun kemampuan jantung memompa darah menurun menyebabkan menurunnya kontraksi dan volumenya.
  3. Kehilangan elastisitas pembuluh darah. Hal ini terjadi karenakurangnya efektifitas pembuluh darah perifer untuk oksigenasi
  4. Meningkatnya resistensi pembuluh darah perifer

KLASIFIKASI

Menurut JNC VII (2003), tekanan darah dibagi dalam tiga klasifikasi yakni normal, prehipertensi, hipertensi stage 1, dan hipertensi stage 2. Klasifikasi ini didasarkan pada nilai rata-rata dari dua atau lebih pengukuran tekanan darah, yang pemeriksaannya dilakukan pada posisi duduk dalam setiap kunjungan berobat.

Category Systole (mmHg)   Diastole (mmHg)
Optimal < 120 dan < 80
Normal < 130 dan < 85
Normal               Tinggi (pre hipertensi) 130 – 139 atau 85 – 89
Hipertensi Derajat 1 140 – 159 atau 90 – 99
Hipertensi Derajat 2 160 – 179 atau 100 – 109
Hipertensi Derajat 3 ≥ 180 atau ≥ 110

Hipertensi sistolik terisolasi (Isolated Systolic Hypertension) didefinisikan sebagai tekanan sistolik 140 mmHg atau lebih dan tekanan diastolik di bawah 90 mmHg. Sedangkan JNC VII mengklasifikasikan hipertensi pada orang berusia 18 tahun ke atas sebagai berikut (tabel 2).

BP Classification Systole (mmHg)   Diastole (mmHg)
Normal ≤ 120 dan < 80
Normal               Tinggi (pre hipertensi) 120 – 139 atau 80 – 89
Hipertensi Derajat 1 140 – 159 atau 90 – 99
Hipertensi Derajat 2 ≥ 160 atau ≥ 100

 

GEJALA KLINIS

Peninggian tekanan darah kadang-kadang merupakan satu-satunya gejala. Bila demikian gejala baru muncul setelah terjadi komplikasi pada ginjal, mata, otak atau jantung. Gejala lain yang sering ditemukan adalah sakit kepala, epistaksis, marah, telinga berdengung, rasa berat di tengkuk, sulit tidur, mata berkunang-kunang dan pusing. (Mansjoer, 2000).

KOMPLIKASI

Hipertensi yang tidak diobati dengan baik akhirnya menyebabkan komplikasi pada target organ yaitu jantung, mata, ginjal dan otak (cerebrovascular). Komplikasi-komplikasi tersebut antara lain pada mata berupa perdarahan retina bahkan gangguan penglihatan sampai kebutaan, pada ginjal berupa gagal ginjal, pada jantung bisa terjadi gagal jantung, angina pectoris, infark jantung, bahkan kematian mendadak, dan komplikasi hipertensi pada otak dapat bersifat akut atau kronik. Komplikasi hipertensi pada otak yang sifatnya akut biasanya karena kenaikan tekanan darah yang cepat dan mendadak seperti pada ensefalopati hipertensi. Sedangkan komplikasi yang bersifat kronik berupa kelainan-kelainan pembuluh darah otak berupa Nodular atherosklerosis (atheroma), Charcot-Bouchard aneurysm, dan Fibrinoid necrosis.

PEMERIKSAAN PENUNJANG

Pemeriksaan diagnostik yang bisa dilakukan pada klien dengan hipertensi menurut Doengoes (2000) meliputi :

  1. BUN / Kreatinin: Memberikan informasi tentang perfusi / fungsi ginjal.
  2. Glukosa: Hiperglikemia (Diabetes Mellitus adalah pencetus hipertensi) dapat diakibatkan oleh peningkatan kadar katekolamin (meningkatkan hipertensi).
  3. Hemoglobin / Hematokri: Bukan diagnostik tetapi mengkaji hubungan dari sel-sel terhadap volume cairan (viskositas) dan dapat mengindikasikan faktor-faktor risiko seperti hiperkoagulabilitas, anemia.
  4. Kalium serum: Hipokalemia dapat mengindikasikan adanya aldosteron utama (penyebab) atau menjadi efek samping terapi diuretik.
  5. Kalsium serum: Peningkatan kadar kalsium serum dapat meningkatkan hipertensi.
  6. Kolesterol dan trigeliserida serum: Peningkatan kadar dapat mengindikasikan pencetus untuk / adanya pembentukan plak ateromatosa (efek kardiovaskuler).
  7. Pemeriksaan tiroid: Hipertiroidisme dapat menimbulkan vasokonstriksi dan hipertensi.
  8. Kadar aldosteron urin / serum: Untuk mengkaji aldosteronismeprimer (penyebab).
  9. Urinalisa : Darah, protein, glukosa mengisyaratkan disfungsi ginjal dan/atau adanya diabetes.
  10. Asam urat: Hiperurisemia telah menjadi implikasi sebagai faktor risiko terjadinya hipertensi.
  11. Steroid urin: Kenaikan dapat mengindikasikan hiperadrenalisme, feokromositoma atau difungsi pituitari, sindrom cushing’s, kadar renin dapat juga meningkat.
  12. IVP: Dapat mengidentifikasi penyebab hipertensi seperti penyakit parenkim ginjal, batu ginjal / ureter.
  13. VMA Urine (metabolit katekolamin): Kenaikan dapat mengindikasikan adanya feokromositoma (penyebab); VMA urine 24 jam dapat dilakukan untuk pengkajian feokromositomabila hipertensi hilang timbul.
  14. Foto dada: Dapat menunjukkan obstruksi kalsifikasi pada area katup; deposit pada dan/atau takik aorta; perbesaran jantung.
  15. CT scan:    Mengkaji         tumor   cerebral,           CSV,   ensefalofati     atau feokromositoma.
  16. EKG: Dapat menunjukkan perbesaran jantung, pola regangan, gangguan konduksi. Catatan : Luas, peninggian gelombang P adalah salah satu tanda dini penyakit jantung hipertensi.

TERAPI ATAU PENANGANAN

Penanggulangan hipertensi secara garis besar dapat ditempuh dengan cara sebagai berikut.

  1. Pengendalian Faktor Risiko
    • Pengendalian faktor risiko penyakit jantung koroner yang dapat saling berpengaruh terhadap terjadinya hipertensi, hanya terbatas pada faktor risiko yang dapat diubah, dengan usaha-usaha sebagai berikut : Mengatasi obesitas/menurunkan kelebihan berat badan.  Obesitas bukanlah penyebab hipertensi. Akan tetapi prevalensi hipertensi pada obesitas jauh lebih besar. Risiko relatif untuk menderita hipertensi pada orang-orang gemuk 5 kali lebih tinggi dibandingkan dengan seorang yang badannya normal. Sedangkan, pada penderita hipertensi ditemukan sekitar 20-33% memiliki berat badan lebih (overweight). Dengan demikian obesitas harus dikendalikan dengan menurunkan berat badan.
  2. Mengurangi asupan garam didalam tubuh.
    • Nasehat pengurangan garam, harus memperhatikan kebiasaan makan penderita. Pengurangan asupan garam secara drastis akan sulit dilaksanakan.  Batasi sampai dengan kurang dari 5 gram ( 1 sendok teh ) per hari pada saat memasak.
  3. Ciptakan keadaan rileks
    • Berbagai cara relaksasi seperti meditasi, yoga atau hipnosis dapat mengontrol sistem saraf yang akhirnya dapat menurunkan tekanan darah.
  4. Melakukan olah raga teratur 
    • Berolahraga seperti senam aerobik atau jalan cepat selama 30-45 menit sebanyak 34 kali dalam seminggu, diharapkan dapat menambah kebugaran dan memperbaiki metabolisme tubuh yang ujungnya dapat mengontrol tekanan darah.
  5. Berhenti merokok
    • Merokok dapat menambah kekakuan pembuluh darah sehingga dapat memperburuk hipertensi. Zat-zat kimia beracun seperti nikotin dan karbon monoksida yang dihisap melalui rokok yang masuk ke dalam aliran darah dapat merusak lapisan endotel pembuluh darah arteri, dan mengakibatkan proses artereosklerosis, dan tekanan darah tinggi. Pada studi autopsi, dibuktikan kaitan erat antara kebiasaan merokok dengan adanya artereosklerosis pada seluruh pembuluh darah. Merokok juga meningkatkan denyut jantung dan kebutuhan oksigen untuk disuplai ke otot-otot jantung. Merokok pada penderita tekanan darah tinggi semakin meningkatkan risiko kerusakan pada pembuluh darah arteri. Tidak ada cara yang benar-benar efektif untuk memberhentikan kebiasaan merokok

Terapi Farmakologis

Penatalaksanaan penyakit hipertensi bertujuan untuk mengendalikan angka kesakitan dan kematian akibat penyakit hipertensi dengan cara seminimal mungkin menurunkan gangguan terhadap kualitas hidup penderita. Pengobatan hipertensi dimulai dengan obat tunggal, masa kerja yang panjang sekali sehari dan dosis dititrasi. Obat berikutnya mungkin dapat ditarnbahkan selama beberapa bulan pertama perjalanan terapi. Pemilihan obat atau kombinasi yang cocok bergantung pada keparahan penyakit dan respon penderita terhadap obat anti hipertensi.

Beberapa prinsip pemberian obat anti hipertensi sebagai berikut :

  1. Pengobatan hipertensi sekunder adalah menghilangkan penyebab hipertensi.
  2. Pengobatan hipertensi esensial ditujukan untuk menurunkan tekanan darah dengan harapan memperpanjang umur dan mengurangi timbulnya komplikasi.
  3. Upaya menurunkan tekanan darah dicapai dengan menggunakan obat anti hipertensi.
  4. Pengobatan hipertensi adalah pengobatan jangka panjang, bahkan pengobatan seumur hidup.

Jenis-jenis obat antihipertensi : 

  1. Diuretik
    • Obat-obatan jenis diuretik bekerja dengan mengeluarkan cairan tubuh (lewat kencing), sehingga volume cairan tubuh berkurang mengakibatkan daya pompa jantung menjadi ringan dan berefek turunnya tekanan darah. Digunakan sebagai obat pilihan pertama pada hipertensi tanpa adanya penyakit lainnya.
  2. Penghambat Simpatis
    • Golongan obat ini bekerja denqan menghambat aktifitas syaraf simpatis (syaraf yang bekerja pada saat kita beraktifitas). Contoh obat yang termasuk dalam golongan penghambat simpatetik adalah : metildopa, klonodin dan reserpin. Efek samping yang dijumpai adalah: anemia hemolitik (kekurangan sel darah merah kerena pecahnya sel darah merah), gangguan fungsi ahati dan kadang-kadang dapat menyebabkan penyakit hati kronis. Saat ini golongan ini jarang digunakan.
  3. Betabloker
    • Mekanisme kerja obat antihipertensi ini adalah melalui penurunan daya pompa jantung. Jenis obat ini tidak dianjurkan pada penderita yang telah diketahui mengidap gangguan pernafasan seperti asma bronkhial. Contoh obat golongan betabloker adalah metoprolol, propanolol, atenolol dan bisoprolol. Pemakaian pada penderita diabetes harus hati-hati, karena dapat menutupi gejala hipoglikemia (dimana kadar gula darah turun menjadi sangat rendah sehingga dapat membahayakan penderitanya). Pada orang dengan penderita bronkospasme (penyempitan saluran pernapasan) sehingga pemberian obat harus hati-hati.
  4. Vasodilatator
    • Obat ini bekerja langsung pada pembuluh darah dengan relaksasi otot polos (otot pembuluh darah). Yang termasuk dalam golongan ini adalah prazosin dan hidralazin. Efek samping yang sering terjadi pada pemberian obat ini adalah pusing dan sakit kepala.
  5. Penghambat enzim konversi angiotensin
    • Kerja obat golongan ini adalah menghambat pembentukan zat angiotensin II (zat yang dapat meningkatakan tekanan darah). Contoh obat yang termasuk golongan ini adalah kaptopril. Efek samping yang sering timbul adalah batuk kering, pusing, sakit kepala dan lemas.
  6. Antagonis kalsium
    •  Golongan obat ini bekerja menurunkan daya pompa jantung dengan menghambat kontraksi otot jantung (kontraktilitas). Yang termasuk golongan obat ini adalah: nifedipin, diltizem dan verapamil. Efek samping yang mungkin timbul adalah : sembelit, pusing, sakit kepala dan muntah.
  7. Penghambat reseptor angiotensin II
    • Kerja obat ini adalah dengan menghalangi penempelan zat angiotensin II pada reseptornya yang mengakibatkan ringannya daya pompa jantung. Obat-obatan yang termasuk .golongan ini adalah valsartan. Efek samping yang mungkin timbul adalah sakit kepala, pusing, lemas dan mual.

Selanjutnya asuhan keperawatan >>

Incoming search terms:

  • LP hipertensi pdf
  • laporan pendahuluan hipertensi pdf
  • LP hipertensi emergency
  • laporan pendahuluan hipertensi pada lansia pdf
  • lp hipertensi pada lansia pdf
  • pathway hipertensi pada lansia
  • laporan pendahuluan hipertensi emergency
  • pathway hipertensi emergency
  • lp ht emergency
  • askep hipertensi pdf

Leave a Reply

Your email address will not be published.

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>